Jiwa Enterpreneur dan Pentingnya Inovasi

Saya punya pengalaman cukup banyak sebenernya mengenai wirausaha dari SMP 🙂 Jiwa kewurausahaan ini awalnya saya bangun karena-faktor ketidakmampuan saya dan keluarga- sehingga lebih memotivasi diri lagi untuk menghasilkan uang dari wirausaha sendiri.

Waktu SMP saya pernah berjualan cokelat,  eit bukan sekedar cokelat looh! Cokelat ini merupakan cokelat inovasi -pada masa itu- Coklat ini mempunyai banyak bentuk, merupakan cokelat hitam, dan yang membedakannya terdapat isinya. Isinya ada selai blueberry, keju batangan, selai strawberry, dll. Cokelat ini cukup digemari loh, dan sehari saya bisa mengantongi keuntungan 50-60 ribu rupiah dari modal yang hanya 10-15 ribu rupiah. Awalnya saya diolok-olok oleh teman, berhubung dulu saya sekolah di lingkungan yang bisa dibilang “borju”. Tapi saya cuek saja tuh! Dan strategi saya adalah perbulan saya memberikan 1 hari gratis bagi semua pelanggan saya dari semua untung berlebih. Lalu karena tenarnya cokelat saya ini, saya pun berani mengajukan diri untuk dibawa ke bazaar SMPN 5 Bandun (Sekolah saya dahulu) dan keuntungannya itu mencapai sekian ratus ribu dari modal hanya sekitar 90ribu-an saja. Bahkan setelah itu saya bisa membayar SPP saya sendiri dengan penghasilan berjualan cokelat itu. Walaupun akhirnya saya mendapatkan beasiswa sampai saya lulus SMP :’)

Waktu SMA saya pernah berjualan jaket! Yah jakeet. Sebenernya saya cukup mempunyai banyak kenalan yang tersebar di bandung, di jakarta pun lumayan. Saya berjualan jaket itu sebagai selingan saja, tapi karena saya tidak pantang menyerah untuk melobby orang-orang, tentunya dengan cara halus yaa :p Akhirnya saya pun dapat mengantongi keuntungan sekian puluh ribu dari sebuah jaket yang harga aslinya sekitar 60ribu-an. Hahaha..

Waktu SMA mendekati UN dan SNMPTN saya pun menyempatkan diri berjualan jam, yah meskipun usaha saya ini tidak berjalan lebih dari 3 bulan saya tetap puas, karena saya tahu dimana tempat membeli jam yang murah dan awet. Dan saya pun dapat membedakan kualitas jam tangan yang bagus, juga selera orang-orang kebanyakan tentang merk jam. Ahahaha..

Mama pun pernah bilang, dulu saya sewaktu kecil, sekitar seumuran SD, saya hobinya berjualan. Merangkai gelang dan kalung dari manik-manik, berjualan es, berjualan alat tulis pun pernah. Hahaha! Mama memang sering sekali mengingatkan bahwa sebagian besar uang itu didapatkan dari perdagangan. Tapi emang kerasa nih ya efeknya punya usaha sendiri itu gimana, jatuh bangunnya gimana, cara menghadapi konsumen yang bawel, belum lagi kalau diolok-olok teman, sangat butuh senyum ekstra ternyata 🙂

Dan karena saya sering sekali mendapatkan pembelajaran dari kuliah ekonomi teknik di semester 3 ini, saya pun sebenarnya merencanakan sesuatu. Kayaknya asik ya punya usaha lagi! Apalagi saya sudah tau arti penting inovasi, karena kebanyakan orang mungkin sudah bosan dengan produk pangan yang banyak beredar sekarang-sekarang ini. Apalagi saya kan anak pangan, banyak sekali wira usaha yang dapat dijalankan dengan bermodalkan ide inovasi pangan. Saya pun rindu memperluas jaringan sosial saya dengan orang banyak dari cara perdagangan 😀 Saya rindu akan jerih payah yang terbayar dengan uang yang menjadi penghasilan sendiri. Oke doakan semoga bisa mengumpulkan modal yaa 🙂 Aminn

Advertisements

Happy Today :) 16 November 2011

Hari ini itu jadwalnya UAS Kimia Analitik dan Ekonomi Teknik.. Hmm UAS Kimia Analitik itu jam 8 pagi daaannnn UAS Ekonomi Teknik jam 1 siang. Lancar-lancar aja sih ngerjain UAS Kitiknya, alhamdulillah semoga bisa ngoleksi nilai A ya Allah 🙂

Naaah.. pas jam 1 nih, udah deg-degan banget yaaa nungguin UAS Ekonomi Teknik atau yang disingkat ekotek ini :p soalnya saya emang ambisius, punya harapan besar supaya dapet A. Kenapa? Soalnya di mata kuliah ini, saya mendapatkan tugas besar yaitu membuat program kreativitas mahasiswa atau PKM, yaa sejenis karya tulis ilmiah gitu deh. Hmm gini ceritanya perjuangan membuat tugas besar PKM itu…

Awalnya bingung pas pembentukan kelompok, temen-temen yang biasa bareng gak ngambil mata kuliah ini.. Yaudahlahyaa, sama siapa aja deh jadi 😀 Ngajak si A ditolak, ngajak si B ditolak, si C nolak juga dengan alasan udah pada punya “geng” sendiri-sendiri kaan. Maklumlah saya ini pindahan kelas lain jadi labil deh.. hahaha..

Sebenernya ngajak si A, B dan C itu saya menawarkan potensi juga nih. Saya punya ide yang baru-baru ini ditemukan sama mahasiswi UGM, yaitu pemanfaatan kulit kentang gitu.. Kulit kentang ini ternyata mempunyai aktivitas antioksidan 4x lebih tinggi daripada umbinya dan kandungan zat besi 5 kali lebih tinggi daripada umbinya sendiri.. Wuiiihhh.. Dengan mantap saya istiqomah buat bikin sesuatu dari limbah kulit kentang yang biasanya gak dimanfaatkan sama orang-orang konsumen pangan.

Sesudah itu, saya akhirnya mendapatkan temen-temen kelompok yaitu R. Rajiv Hadi, Erina Wuri Handayani, dan R. Roro Annisa. Walaupun awalnya pusing, mau bimbingan gak jadi-jadi, susah nyatuin jadwal, tapi PKM ini harus tetep jalan dooonggg.. hahaha

Akhirnya dapatlah judul dari PKM ini setelah direvisi sekian kali yaitu :

INOVASI CAMILAN FUNGSIONAL Cake Kulit KentangDALAM UPAYA MEMANFAATKAN LIMBAH KULIT KENTANG (Solanum tuberosum)

Yeaaay! Dengan memantapkan hati, bismillahirahmanirrahim.. Semoga selesai tepat waktu yaa ini PKM 🙂

Suka duka yang ditinggalkan dari PKM ini banyak banget lohh..

Sukanya itu akhirnya ide saya yang sebenernya udah ada di pikiran saya ini selama beberapa bulan ke belakang bisa terealisasikan.. haha! Yap! Kalo ada niat pasti ada jalan! Terus udah gitu, erin, rr, rajiv itu orang yang bisaaa banget diajak kerjasama, rajiv yang nyediain laptop, bikin poster, bikin powerpoint nya 😀 Dia jg rela saya ajak hari minggu ke kampus dari siang sampe sekitar magrib buat mengerjakan itu PKM, terus juga kalo lg ngerjain PKM bareng, kami yang awalnya serius mikirin gagasan, format pkm, cara pemasaran, perhitungan HPP, NPV, BEP, cashflow, BV, BT, dan lain-lain kalau udah mentok akhirnya yaa jadi ketawa ketiwi gak jelas. Bayangin aja.. Ide-ide pemasarannya aneh2 banget haha! “Eh kita nanti masarinnya ngumpet aja di balik mobil maic*h, jadi biaya operasionalnya gratis deh! Atau numpang pake helicopter tentara, yang mau beli kita delivery pake tangga helicopter! Atau gaa, kita buka lapak danus ke setiap fakultas.. ” aahahah! Kalau otak udah buntu ide nya makin aneh-aneh aja yaa :p

Terus inget, RR sakit.. yaah huhuhuh ya udah deh gapapa tapi kami sempet 2 kali ke kosan erin buat kerja kelompok berempat, bikin PKM iya, bikin Tugas Perbandingan Sistem Konvensional dan Syariah juga, semoga aja pas hari presentasi RR bisa dateng yaaa 😀 Erin saya ajak online lewat facebook buat sekedar ngitung-ngitung HPP dan BEP! Ahahaha.. Terus juga abis praktikum penkom pernah menyempatkan membuat lampiran biaya langsung, biaya tidak langsung dll untuk dijadikan patokan BEP.  Sumpah itu bener-bener unforgetable momment! Yang dimana hampir ketinggalan bis lah gara-gara sampe mentok ngerjain itu mendekati magrib. Daaan yang perlu tahu, saya sampe mengeringkan kulit kentang menggunakan sinar matahari selama 3 hari untuk memastikan waktu 3 hari itu layak untuk membuat si kulit kentang menjadi kering dan dapat dicampurkan ke adonan cupcakes itu.. Terus sampe menghitung berapa gram sih kulit kentang yang dihasilkan dari 1 buah kentang?

Dan juga mengontak orang yang menjual limbah kulit kentang layak konsumsi. hahaha 😀

Yaaang bener-bener dibikin bingung itu bikin cashflow nya. Mau nyari apa? P? A? F? aaaaahhh.. Sejujurnya saya kurang ngerti looh, masalahnya otak saya lebih ke IPA daripada ke IPS. Tapi karena keliatannya temen-temen mengharapkan dari saya, yaudah saya cari juga deeh sampe nanya kemana-mana, sampe ngontak temen di kelas lain dan ngerjain bareng di larut malam. Apalagi cashflow, npv, saya sadar sih itu udah mentok banget tapi dengan PD nya saya mencantumkan hasil perhitungan semuanya di PKM itu. Semoga bener ya Allah..Rhidoi ya Rabb 🙂

Strategi saya dalam membuat PKM ini sih simpel. Saya cuma menuruti apa yang Bapak Dwi arahkan selaku dosen Ekonomi Teknik ini. Waktu saya tanya mengenai judul, beliau bilang “Judulnya kepanjangan itu, Ganti yaa.” Oke saya ganti. Terus bapak juga bilang “Kalau mau jangan ke cupcakes nya, tapi kasih ide juga mengenai kulit kentang itu bisa dimanfaatkan menjadi apa saja, hanya nanti di PKM nya kamu berikan diagram alir pembuatan salah satu produk olahan kulit kentang itu”. Okeee pak! Terus bapak juga bilang sewaktu presentasi “Itu ganti gaji buruhnya, gak akan ada yang mau orang yang digaji segitu per hari. Terus biaya operasional, biaya sewa tempatnya, terus ini perbanyak lagi tinjauan pustakanya karena bapak melihat ini PKM kalian lebih ke PKM-W, bukan PKM-GT. ” Saya catat dengan seksama masukan-masukan dari bapak, dan sewaktu bapak menugaskan untuk mengumpulkan poster saat minggu tenang, saya dengan pasrah meminta bantuan rajiv. Alhamdulillah dia mau, makasih yaa 😥 Maklum syaa orangnya terbatas, kuliah saya cari biaya sendiri, dari beasiswa. Untuk pergi kuliah saya mempunyai jatah ongkos dan tentunya tidak ada ongkos untuk keluar di hari sabtu-minggu-libur kecuali saya punya tabungan uang jajan saya, dan gak mungkin maksa ke orangtua untuk memberikan saya ongkos. Kebetulan saya tidak punya, jadi saya minta tolong saja sama rajiv. Alhamdulillah dia mau.. 😥 Maaf yaa sering menyusahkan, tapi makasih banget rajiv. Semoga usaha kita semua kebayar ya nanti. Semoga PKM kita menang. Amin ya Rabb 🙂

Tadi, sekitar jam 1 siang. UAS Ekotek akan dimulai, tentunya anak-anak menunggu-nunggu siapakah PKM yang menang? Karena hadiah dari kemenangan ini adalah nilai akhir A pada mata kuliah ini, dan tidak perlu mengikuti UAS. Dengan kata lain, nilai A tersebut adalah 100. Saya berharap, cemas, gemetaran, campur aduk semua jadi satu. Sampai yang sudah dihapalkan untuk ujian Ekotek ini hampir lupa semua, saking gugupnya. Aaahhhh….

Jengjreeng… Dan Bapak Dwi Purnomo pun masuk ke kelas. Tentunya sekelas itu excited semua, dan langsung mengunci mulut masing-masing. Bapak pun mebawa 3 proposal PKM. Kemudian berkata..

“Ya, ada annisa?”

Anak-anak malah berbalik tanya, anisa yang mana pak? Hmm saya berpikir, sudah jelas mahasiswi yang nama depannya anisa di kelas cuma ada 1. Nampaknya grogi semua yaa ini temen-temen..

“Annisa krama, Farahdina, Amalia, Rizki”

Nama-nama yang dipanggil itu pun sontak berteriak kegirangan di dalam keras. Riuh tepuk tangan dari teman-teman mengiringi kemenangan mereka.

“Kalian semua 100 ya ekoteknya. Silahkan meninggalkan ruangan, tidak perlu mengikuti UAS Ekotek”

keempat nama tersebut itu pun berteriak kegirangan dan segera mengambil tas masing-masing kemudian menginggalkan ruangan. Riuh tepuk tangan kembali mengiringi mereka. Ada yang memberikan selamat pula. Wah saya iri 🙂 Di samping itu,  saya melihat ternyata ada 3 proposal PKM yang bapak pegang. Eh? Bukannya ada 2 kelompok saja ya yang lolos? Wah.. bapak baik sekali menambahkan kuotanya :’) Saya harus menang!

Lalu suara tepuk tangan dan teriakan kembali lenyap karena bapak akan menyebutkan kelompok selanjutnya.

“ya.. Ra….. Rajiv Hadi yang mana?”

Aaaaaa!!! itu kan namanya rajiv!!! Belum selesai bapak menyebutkan nama rajiv, kami berempat yaitu saya, rajiv, erina dan rr langsung berteriak dan mengambil tas masing-masing. Tepuk tangan dan ucapan selamat teman-teman kembali mengiringi kami. Bahagianya ya Allah.. 🙂 Alhamdulillah.. Terimakasih atas penghargaanMu atas kerja keras kami berempat selama ini :'((((( Terharuu..

Hari ini yang jelas memang unforgetable momment, saya gak akan pernah lupa akan hari ini. Semoga saya beruntung untuk ke depannya lagi  ya Allah.. Amin! Allah akan selalu mendengar doa-doa hambaNya, dan hanya Allah lah yan bisa adil kepada makhlukNya 🙂 Subhanallah untuk hari ini, Alhamdulillah ya 🙂

Perbedaan spesifik NPV dan IRR

Metode Net Present Value (NPV)
Adalah proceeds atau cash flows yang didiskontokan atas dasar biaya modal (cost of capital) atau rate of return. Yang diinginkan.Dalam metode ini pertama-tama dihitung adalah nilai sekarang (present value) Dari proceeds yang diharapkan atas dasar “discount rate” tertentu. Kemudian jumlah “present value” (PV) dari keseluruhan proceeds selama usianya dikurangi dengan PV dari jumlah investasinya (initial investment). Selisih antra PV dari pengeluaran modal (capital outlay atau initial investment) dinamakan nilai sekarang netto. (Net Present Value)

Metode Internal Rate of Return (Yield Method)
Adalah tingkat bunga yang kan menjadikan jumlah nilai sekarang dari proceeds yang diharapkan akan diterima (PV of future prodeeds) sama dengan jumlah nilai sekarang dari pengeluaran modal (PV of capital outlays) Pada dasarnya “internal rate of return” harus dicari dengan cara “Trial and error” dengan serba coba-coba.

 

NPV dan IRR sudah terkenal sebagai dua metode untuk menilai usul investasi. Yang sedikit belum terkenal keduanya sama-sama termasuk kelompok discounted cash flow penganut nilai waktu dan proceeds selama total usia proyek. Berdasarkan kesamaan demikian, NPV IRR akan memberikan keputusan yang sama dalam menilai usul investasi. Andaikan berbasis NPV usul investasi layak diterima maka demikian pula IRR. Dalam paragrap pertama dikemukakan NPV, IRR akan memberikan keputusan yang sama. Tetapi sebenarnya telah terbukti terkandung sebuah pengecualian. Pengecualian yang dimaksudkan tidak lain jika berkaitan dengan menilai salah satu dari dua atau lebih usul investasi bersifat mutually exclusive. Untuk kondisi seperti begitu NPV, IRR dapat bertolak belakang memberikan jawaban secara khusus sering terjadi pada susunan peringkat usul investasi. Hal tersebut, dikarenakan perbedaan asumsi yang melekat terkait tingkat reinvestasi dana bebas. IRR berasumsi dana bebas diinvestasikan kembali dengan tingkat rate of returnnya selama periode sisa usia. Sebaliknya NPV berpegang konsisten besarnya tingkat reinvestasi adalah tetap sebesar tingkat diskonto yang ditetapkan sebelumnya. NPV pada umumnya dipandang unggul ketimbang IRR. Mengapa demikian? NPV konsisten, NPV mempertimbangkan perbedaan skala investasi dari pernyataan secara absolut dalam rupiah tidak seperti IRR yang memiliki pernyataan berbentuk persentase sehingga skala investasi terabaikan. Dengan demikian hidup NPV.

Contoh Soal Ekonomi Teknik – Part Two

Pimpinan perusahaan akan mengganti mesin lama dengan mesin baru karena mesin lama tidak ekonomis lagi, baik secara teknis maupun ekonomis. Untuk mengganti mesin lama dibutuhkan dana investasi sebesar Rp 75.000.000,-. Mesin baru mempunyai umur ekonomis selama 5 tahun dengan salvage value berdasarkan pengalaman pada akhir tahun kelima sebesar Rp. 15.000.000,-. Berdasarkan pengalaman pengusaha, cash in flows setiap tahun diperkirakan sebesar Rp 20.000.000,- dengan biaya modal 18% per tahun. Apakah penggantian mesin ini layak untuk dilakukan apabila dilihat dari PV dan NPV?

a) Bila DF = 18%

P = P + A (P/A,i,n) + F (P/F, i, n)

P = -75.000.000 + 20.000.000 (P/A, 18%, 5) + 15.000.000 (P/F, 18%, 5)

P = -75.000.000 +62.544.000 + 6.556.500

P = -5.899.500

b) bila DF = 14%

P = 20.000.000 + 20.000.000 + 20.000.000 + ….. + 20.000.000 + 15.000.000

(1 +0,14)          (1 + 0,14)2           (1 + 0,14)3                                    (1 + 0,14)5            (1 + 0,14)5

P = 1.754.3859 + 15.389.350 + 13.499.430 + 11.841.605 + 10.387.373 + 7.790.529

P = 76.452.146 – 75.000.000 = 1. 452.146

c) bila DF = 24%

P = 20.000.000 + 20.000.000 + 20.000.000 + ….. + 20.000.000 + 15.000.000

(1 +0,24)          (1 + 0,24)2           (1 + 0,24)3                                    (1 + 0,24)5            (1 + 0,24)5

P = 16.129.032 + 13.007.284 + 10.489.745 + 8.459.471 + 6.822.154 + 5.116.616

P = 60.024.302 – 75.000.000

P = – 14.975.698

Maka dapat disimpulkan bahwa diskon faktor amat mempengaruhi kelayakan suatu usaha. Padapenggantian mesin dengan  DF 14%, usaha tersebut masih bersifat feasible/layak. Pada penggantian mesin dengan DF 18% dan 24%, usaha tersebut sudah tidak bersifat feasible, yang artinya tidak layak untuk dijalankan.

Apakah itu NPV, IRR, SOCC, Net B/C dan PV?

1. NPV (Net Present Value)

NPV merupakan selisih antara pengeluaran dan pemasukan yang telah didiskon dengan menggunakan social opportunity cost of capital sebagai diskon faktor, atau dengan kata lain merupakan arus kas yang diperkirakan pada masa yang akan datang yang didiskontokan pada saat ini. Untuk menghitung NPV diperlukan data tentang perkiraan biaya investasi, biaya operasi, dan pemeliharaan serta perkiraan manfaat/benefit dari proyek yang direncanakan. Net Present Value (NPV) merupakan keuntungan bersih yang berupa nilai bersih sekarang berdasarkan jumlah dari Present Value (PV). Rumus umum yang digunakan dalam perhitungan NPV adalah:

Dimana:

NB = Net benefit = Benefit – Cost

C   = Biaya investasi + Biaya operasi

= Benefit yang telah didiskon

= Cost yang telah didiskon

i     = diskon faktor

n    = tahun (waktu)

 

Berikut ini merupakan hubungan antara nilai NPV dalam hubungannya dengan kelayakan suatu proyek/usaha:

Kriteria Kesimpulan
NPV>0 Proyek/usaha layak untuk dilaksanakan
NPV=0 Proyek/usaha berada di dalam keadaan BEP dimana TR = TC dalam bentuk persent value
NPV<0 Proyek/usaha tidak layak untuk dilaksanakan

B. IRR (Internal Rate of Return)

IRR adalah suatu nilai petunjuk yang identik dengan seberapa besar suku bunga yang dapat diberikan oleh investasi tersebut dibandingkan dengan suku bunga bank yang berlaku umum (suku bunga pasar atau Minimum Attractive Rate of Return/MARR). Pada suku bunga IRR akan diperoleh NPV=0, dengan kata lain bahwa IRR tersebut mengandung makna suku bunga yang dapat diberikan investasi, yang akan memberikan NPV = 0. Syarat kelayakannya yaitu apabila IRR> suku bunga MARR.

Menurut  Gray et  al  (2007)  IRR  merupakan discount  rate  yang  membuat NPV sama dengan nol, tetapi tidak ada hubungannya sama sekali dengan discount 41 rate yang dihitung berdasarkan data di luar proyek sebagai social opportunity cost of  capital (SOCC) yang  berlaku  umum  di  masyarakat  (bunga  deposito). Untuk menghitung IRR sebelumnya harus dicari discount rate yang menghasilkan NPV positif,  kemudian  dicari discount  rate  yang  menghasilkan  NPV  negatif.  Langkah selanjutnya adalah melakukan interpolasi dengan rumus berikut:

Keterangan:     IRR = Internal Rate of Return

i1 = Tingkat Diskonto yang menghasilkan NPV+

i2 = Tingkat Diskonto yang menghasilkan NPV-

NPV1=Net Present Value bernilai positif

NPV2= Net Present Value bernilai negatif

 

Menurut Yacob Ibrahim, Internal Rate of Return atau IRR adalah suatu tingkat discount rate yang menghasilkan NPV sama dengan 0. IRR memiliki tiga nilai yang masing-masing memiliki arti terhadap kriteria investasi, yaitu:

1) IRR  < SOCC, hal  ini  berarti  bahwa  usaha  atau  proyek  tersebut  tidak  layak secara finansial.

2) IRR  = SOCC, hal  ini  juga  berarti  bahwa  usaha  atau  proyek  tersebut berada dalam keadaan break even point.

3) IRR > SOCC, hal ini berarti bahwa usaha atau proyek tersebut layak secara finansial.

3. Net B/C

Net B/C merupakan nilai manfaat yang bisa didapatkan dari proyek atau

usaha setiap kita mengeluarkan biaya sebesar satu rupiah untuk proyek atau usaha

tersebut. Net B/C merupakan perbandingan antara NPV positif dengan NPV

negatif. Nilai Net B/C memiliki arti sebagai berikut:

1) Net B/C > 1, maka berarti proyek atau usaha layak dijalankan secara

finansial.

2) Net B/C = 1, hal ini juga berarti bahwa usaha atau proyek tersebut berada

dalam keadaan break even point.

3) Net B/C < 1, maka berarti proyek atau usaha tidak layak dijalankan secara

finansial.

Rumus yang digunakan untuk menghitung Net B/C adalah:

d. PV (Present Value)

Rumus untuk menghitung PV adalah :

Di mana: PV = Present value

CF = Cash flow

n = periode waktu tahun ke n

m = periode waktu

r = tingkat bunga

Sv = salvage value

Bila nilai PV lebih kecil dari original outlays (OO) atau original cost (harga beli), berarti tidak feasible/tidak layak dijalankan.

Jawaban Latihan Soal Ekonomi Teknik

1. Biaya pemeliharaan dan pengoperasian mesin pada akhir tahun pertama adalah Rp. 155.000,00 dan naik tiap tahun sebesar Rp. 35.000,00 selama 8 tahun.

Berapakah uang yang harus disediakan sekarang untuk pengoprasian dan pemeliharaan mesin tersebut, jika dengan suku bunga diperhitungkan 6% per tahun?

Jawab:

F1= 155.000 ; F2= 190.000 ; F3= 225.000 ; F4= 260.000 ; F5= 295.000 ; F6= 330.000 ; F7= 365.000 ; F8= 400.000

P = F1(P/F,i,n) + F2(P/F,i,n) + F3(P/F,i,n) + F4(P/F,i,n) + F5(P/F,i,n) + F6(P/F,i,n) + F7(P/F,i,n) + F8(P/F,i,n)

P = F1(P/F,6%,1) + F2(P/F,6%,2) + F3(P/F,6%,3) + F4(P/F,6%,4) + F5(P/F,6%,5) + F6(P/F,6%,6) + F7(P/F,6%,7) + F8(P/F,6%,8)

P = 155.000 (0,9434) + 190.000 (0,8900)             + 225.000       (0,8396) + 260.000 (0,7921) + 295.000 (0,7473) + 330.000 (0,7050) + 365.000 (0,6651) + 400.000 (0,6274)

Maka P = Rp. 1.657.008,00

2.       Bapak Budi memutuskan untuk menabung sebesar  $8000 dalam 10 tahun dengan melakukan kegiatan menabung per tahun dengan bunga 4,5%, hari ini sudah 6 tahun berjalan dan bunganya telah naik menjadi 5,5%.

Berapa banyak dia dapat mengurangi setoran tabungannya hingga dapat mencapai jumlah yang ia cita-citakan?

Jawab:

F = 8000

A = F (A1/F, i, n) + F (A2/F,i,n)

A = 8000 (A1/F, 4,5%,6) + 8000 ( A2/F, 5,5%,6)

A= 8000 (0,1489) + 8000 (0,2303)

A = $ 3033,6

3.       Sebuah perusahaan membeli sebuah gedung tua, biaya perawatan dan perbaikan secara  berturut-turut diantisipasi sebagai berikut $20.000 pada tahun ke 1, $5000 pada tahun ke 5, $8000 pada tahun ke 10 dan $6000 pada tahun ke 15.

Jika perusahaan memperkirakan akan menggunakan gedung tersebut selama 20 tahun. berapa nilai rata-rata tahunan pada tahun terakhir dengan tingkat suku bunga 7%

Jawab:

F1=20.000                                                    F3=8000

F2=5000                                                         F4=6000

A = F1 (A/F1,i,n) + F2(A/F2,i,n) + F3 (A/F3,i,n) + F4 (A/F4,i,n)

A = F1 (A/F1,7%,19) + F2(A/F2,7%,15) + F3 (A/F3,7%,10) + F4 (A/F4,7%,5)

A = 20.000 (0,0268) + 5000 (0,0398) + 8000 (0,0724) + 6000 (0,1739)

A = $ 2357,6

Review buku “Wawasan, Tantangan, dan Peluang Agrotechnopreneur Indonesia”

Istilah agribisnis muncul sekitar tahun 1956 kemudian disusul oleh munculnya istilah agroindustri sekitar tahun 1980-an. Pengetahuan tertulis mengenai lingkup dan kinerja agribisnis dan agroindustri merupakan hal yang penting bagi para pekerja bidang produksi pangan, pengolahan, pemasaran, atau pasar pengguna. Oleh karena itu, buku ini baik sebagai sumber pengetahuan tentang pentingnya ilmu agribisnis maupun agroindustri bagi orang-orang yang tertarik di bidang pertanian.

Indonesia merupakan negara agraris, karena sebagian besar mata pencaharian penduduknya adalah sebagai petani. Namun, sebenarnya tidak hanya petani saja yang terlibat di dalam bidang pertanian tersebut. Tentu saja banyak pihak yang memanfaatkan bisnis di bidang pertanian tersebut, hal ini dapat dilihat nyata melalui tidak hanya pihak petani saja yang mendistribusikan hasil pertanian ke tangan rakyat yang berperan sebagai konsumen, melainkan banyak sekali pengusaha-pengusaha di bidang agribisnis maupun agroindustri yang memanfaatkan peluang bisnis di bidang pertanian ini. Pihak-pihak tersebut di antaranya adalah para pedagang besar yang berada di pasar induk, pedagang pengecer, para pengolah hasil pertanian di bidang agroindustri, manajer jasa pelayanan pangan, turis, dan konsumen lokal itu sendiri. Semua agropreneur harus juga dapat menjadi agrotechnopreneur karena dapat mengedepankan elemen-elemen dan terobosan teknologi pada semua aspek inovasinya dalam mengembangkan perusahaan mereka.

Tidak hanya di bidang industri saja, namun di bidang agribisnis maupun agroindustri tentu saja diperlukan adanya inovasi untuk mencapai mutu produk yang tinggi dan pasokan secara berkelanjutan. Selain itu, diperlukan pula manajemen, baik itu manajemen di bidang teknologi maupun menajemen usaha dalam arti luas. Agrotechnopreneurship didefinisikan sebagai kemampuan dalam mengelola suatu usaha di sektor agribisnis/agroindustri melalui pemanfaatan teknologi serta mengedepankan inovasi dalam upaya pengembangan bisnisnya. Terdapat 3 faktor yang menentukan keberhasilan agrotechnopreneur yakni inovasi, prospek dan pengembangan bisnis, serta penyediaan kapital, baik dana inisiasi maupun kapital lanjutan.

Di bidang pertanian, banyak pengusaha-pengusaha yang apatis dan tidak berani mengambil resiko untuk melakukan inovasi di bidang usahanya, karena takut akan kerugian yang datang. Untuk itu, di dalam membangun organisasi agrinisnis dan agroindustri yang inovatif, pengusaha wajib memiliki visi, kemampuan memimpin dan memiliki keinginan inovasi yang kuat. Contoh bisnis inovatif dari suatu negara adalah negara Malaysia yang fokus untuk menjadikan negaranya sebagai pusat bisnis produk pangan halal internasional.

Di masa kini, banyak sekali agrotechnopreneur yang sukses dalam menjalankan bisnisnya, khususnya di bidang agribisnis dan agroindustri. Pengusaha-pengusaha yang telah sukses tersebut diantaranya adalah Arsenio Barselona yang sukses menjual berbagai jenis tanaman, Bob Sadino yang terkenal dengan supermarket Kem Chicks, Faiza Bawumi yang merupakan spesialis bumbu masak di Malaysia, dll. Pengusaha yang paling menarik bagi saya yaitu Martha Tilaar, yang pertama kali memulai bisnisnya dari sebuah salon kecantikan sederhana bernama “Martha Salon” pada tahun 1970 yang berlokasi di garasi rumah ayahnya. Sejak awal berdirinya salon tersebut, Martha Tilaar telah mempergunakan produk-produk kecantikan dari bahan alami (hasil pertanian) yang diramunya sendiri. Hingga saat ini, Martha Tilaar merupakan contoh seorang pengusaha yang memiliki komitmen untuk mencintai produk dalam negeri demi membangun kemandirian bangsa, khususnya di industri jamu dan kosmetika berbasis produk pertanian.

Martha Tilaar memiliki komitmen yang tinggi untuk membangun industri jamu dan kosmetika berbasis bahan alami, yang notabene adalah produk-produk dari komunitas agribisnis. Agar mampu bersaing di pasar global, beliau sangat memperhatikan inovasi dalam penciptaan produknya. Oleh karena itu, beliau melakukan investasi yang cukup besar untuk kepentingan riset dan pengembangan, misalnya dengan mengirim staff ahli farmasinya belajar ke luar negeri atau mengikuti berbagai pameran kosmetika di luar negeri.
Berawal dari sebuah salon kecil, bisnis jamu dan kosmetika Martha Tilaar berkembang menjadi Martha Tilaar Group, yaitu sebuah grup usaha industri kamu dan kosmetika dengan produk merk dagang Sariayu Martha Tilaar. Saat ini grup perusahaan tersebut memayungi 11 anak perusahaan dan memperkerjakan sekitar 6000 orang karyawan. Grup perusahaan secara resmi didirikan sebagai badan usaha pada tahun 1971.

Selain Martha Tilaar, ada pula pengusaha Sosroadjodjo yang memulai bisnisnya dari Teh Cap Botol, yaitu teh seduhan yang dikenalkan melalui program cicip rasa, yang kemudian semakin lama menjadi Teh Botol yang kita kenal sekarang. Semua kesusksesan dari agrotechnopreneur itu tentunya tidak lepas dari kemauan untuk melakukan inovasi, baik dalam aspek produksi maupun manajemen secara umum. Untuk menjadi agrotecnopreneur sejati, tentunya diperlukan semangat agrotechnopreneurship dan tidak takut untuk mengambil resiko untuk berinovasi di bisnisnya.